Gerakan Budaya Subkultur Hippie

Gerakan Budaya Subkultur Hippie – Gerakan budaya hippie adalah gerakan budaya yang cukup berpengaruh, yang hadir pada awal 1960-an dan menjadi kolektif internasional utama karena tumbuh dan berkembang dalam popularitas dan ukuran. Saat ini, istilah ‘hippie‘ sering digunakan sebagai istilah yang merendahkan dan terus menjadi istilah rumit yang sering digunakan untuk mengisolasi berbagai partai atau kelompok yang berhaluan kiri. Dalam artikel singkat ini, akan dijelaskan bagaimana gerakan hippie dimulai dan menjelaskan beberapa peristiwa besar dan orang-orang yang membantu mendefinisikan gerakan internasional yang sangat penting.

Gerakan Budaya Subkultur Hippie

– Masa Mereka A-Changin ‘

Bagi banyak orang, hippie Amerika sering dipandang sebagai akibat langsung dari berbagai perjuangan nasional dan internasional yang mendefinisikan tahun 1950-an. Bencana besar yang merupakan Perang Korea (1950-1953) memulai era ‘idilis’ tahun 1950-an dan berlanjut dengan uji bom hidrogen yang mengejutkan dan menakutkan pada tahun 1954. Gerakan Hak-Hak Sipil Afrika-Amerika juga dimulai di tengah-tengah 1950-an dan memuncak dalam acara-acara seperti Brown V. Board (1954) dan integrasi Little Rock Central High School pada tahun 1957. Seiring dengan perkembangan ini, teknologi berkembang pesat ketika Soviet mengirim satelit Sputnik I ke luar angkasa pada tahun 1957 dan memulai perlombaan antariksa miliaran dolar antara kedua negara adidaya saingan. Bersamaan dengan ini, tahun 1950-an juga ditentukan oleh peristiwa besar seperti Revolusi Kuba tahun 1959 dan Pemberontakan Hongaria yang gagal pada tahun 1956. Meskipun banyak yang memiliki prakonsepsi bahwa tahun 1950-an adalah surga pasca-perang yang sempurna, mereka sebenarnya berbatu seperti tahun 1960-an. dan seorang diri membantu menelurkan gerakan hippie yang kita kenal sekarang. sbobet88

– On The Road: The Beat Generation

Gerakan Budaya Subkultur Hippie

Sering dianggap sebagai pelopor gerakan hippie tahun 1960-an, Beat Generation pada dasarnya adalah sekelompok penulis muda yang mengeksplorasi perubahan budaya aneh di Amerika pasca Perang Dunia II. The Beat Generation adalah salah satu gerakan kontra-budaya pertama di Amerika dan menganut penggunaan narkoba, seksualitas liberal, dan kecabulan dalam tulisan dan karya mereka. Penulis seperti Ginsberg, Burroughs, dan Kerouac adalah beberapa penulis Beat yang paling terkenal dan sering menjadi pusat kontroversi Amerika mengenai sensor sastra dan kecabulan. Banyak penulis dari Beat Generation bertemu di Universitas Columbia tetapi kebanyakan berakhir di Pantai Barat di tempat-tempat seperti San Francisco dan Big Sur. Meskipun Beat Generation sebagian besar merupakan gerakan sastra, telah lama dipelajari sebagai gerakan yang sangat memengaruhi gerakan hippie bermuatan musik.

– Tes Asam: Ken Kesey dan The Pranksters Merry

Salah satu kelompok yang telah diberi label sebagai kelompok hippie utama ‘pertama’ adalah Ken Kesey (dari One Flew Over The Cuckoo’s fame Nest) dan The Merry Pranksters. Kesey sering dianggap sebagai penghubung utama antara Gerakan Beat akhir dan hippies awal 1960-an. Kesey dan The Merry Pranksters adalah sebuah komunitas besar orang-orang yang berpikiran sama di California dan Oregon yang melakukan perjalanan epik dan bepergian dengan bus sekolah yang berwarna cerah sambil menelan sejumlah besar LSD, yang legal hingga 1965. Kelompok ini melakukan perjalanan ke seluruh negara, tempat pesta-pesta terkenal, membagikan LSD dalam jumlah besar dan membantu mendefinisikan rambut panjang dan mode aneh yang melambangkan hippie Amerika. Salah satu peristiwa besar yang mendirikan Pranksters Merry dalam masyarakat Amerika adalah apa yang disebut ‘Tes Asam’ di mana kelompok besar akan minum Kool-Aid yang dicampur dengan LSD dan mencoba mengalami perjalanan yang berorientasi komunitas. Kelompok ini juga terkenal karena pengalamannya dengan Hells Angel Motorcycle Gang dan The Grateful Dead.

– Dapatkan Neraka Dari Vietnam

Perang Vietnam adalah konflik besar dalam waktu hampir 20 tahun yang membantu mendorong gerakan hippie ke dalam arus utama kesadaran Amerika. Pada pertengahan 1960-an, Pemerintah Amerika Serikat memulai lonjakan besar militer di mana kualitas besar pasukan Amerika dikirim ke Vietnam untuk mengguncang dan menghancurkan pemerintah Vietnam Utara yang komunis, yang didukung oleh Uni Soviet dan Cina. Awalnya, perang itu agak populer, tetapi konflik yang tampaknya tidak pernah berakhir membuat penduduk Amerika semakin frustrasi dengan hilangnya nyawa yang luar biasa dan politik perang yang gila-gilaan. Setelah beberapa waktu, protes besar mahasiswa, veteran dan hippi mulai meletus di mana-mana (termasuk internasional) dan perlahan-lahan memutarbalikkan pandangan Amerika tentang konflik Vietnam. Para hippie Amerika menjadi terkenal karena pengaruhnya dalam protes Vietnam yang meluas dan membantu mendefinisikan peran mereka di tahun 1960-an yang kacau.

– Anak-anak Bunga

Musim panas 1967, atau ‘Musim Panas Cinta,’ sering disebut sebagai salah satu pertemuan sosial dan politik paling penting yang tersebar luas dalam sejarah Amerika baru-baru ini. Selama musim panas yang terkenal, lebih dari 100.000 orang berkumpul dan pindah ke Distrik Haight-Ashbury di San Francisco. Meskipun banyak orang kebanyakan mengingat ‘Musim Panas Cinta’ yang berlangsung di San Francisco, hippie sebenarnya berkumpul di sebagian besar kota-kota besar di Amerika, Kanada dan Eropa. Musim panas San Francisco sering diingat terbaik karena itu adalah pusat budaya gerakan hippie di mana cinta bebas, penggunaan narkoba dan kehidupan bersama menjadi norma. Periode waktu ini juga membantu menelurkan ‘anak-anak bunga’ yang ada di mana-mana yang menjadi simbol utama Amerika pada 1960-an. Banyak sejarawan telah mereklasifikasi ‘Summer of Love’ sebagai eksperimen sosial utama di mana orang-orang dari seluruh penjuru berkumpul untuk mempertanyakan bidang sosial dan praktik di mana mereka tumbuh.

– Eksposisi Aquarian: 3 Hari Damai & Musik

Gerakan Budaya Subkultur Hippie

Bagi banyak kaum hippies dan anak-anak di tahun 1960-an, Woodstock Festival yang asli pada tahun 1969 adalah puncak dari tahun percobaan dan perubahan praktik sosial. Awalnya disebut sebagai “Pameran Aquarian: 3 Hari Perdamaian & Musik,” Woodstock Music & Art Fair adalah festival empat hari yang terdiri dari 400.000 orang di sebuah peternakan sapi perah di pedesaan New York State. Festival, yang semula direncanakan sebagai tiga hari lamanya, menarik orang-orang dari seluruh dunia dan merupakan titik kontroversi utama karena festival itu hampir ditutup. Sejumlah seniman terkenal tampil di konser dan termasuk Santana, The Grateful Dead, Reedence Clearwater Revival, Janis Joplin, Sly dan The Family Stone, The Who, Jefferson Airplane, dan Jimi Hendrix. Penampilan psychedelic terkenal Jimi Hendrix dari ‘The Star-Spangled Banner’ menjadi salah satu momen paling terkenal dari seluruh festival dan membantu memperkuat gerakan hippie sebagai kelompok yang sangat politis yang berupaya memikirkan kembali masyarakat umum dan kendala pada kebanyakan orang.

– Desa Greenwich

Para hippi sebenarnya banyak kelompok berbeda yang kemudian dianggap sebagai bagian dari gerakan budaya pemuda bersatu selama 1960-an. Beberapa faksi sangat fokus secara politis dengan akar dalam gerakan hak-hak sipil, gerakan perang anti-Vietnam, dan kaum radikal kiri. Faksi lain memiliki sedikit minat dalam politik tradisional, dengan kecenderungan yang jauh lebih kuat terhadap penggunaan narkoba, mengeksplorasi seksualitas alternatif, dan okultisme.

Di Amerika Serikat, dua adegan utama aktivitas memunculkan subkultur hippie: adegan musik rakyat Greenwich Village di New York dan berbagai kantong aktivisme dan pemberontakan kaum muda di Wilayah Teluk San Francisco.

Di Greenwich Village, penyanyi folk, musisi jazz, penggemar blues, dan penyair telah tampil di berbagai klub sejak pertengahan 1950-an. Adegan yang berkembang di Greenwich Village memiliki ikatan kuat dengan kiri politik, gerakan hak-hak sipil, dan beatnik. Adegan ini akhirnya menghasilkan ikon hippie seperti Bob Dylan, Joan Baez, serta Peter, Paul dan Mary.

Continue Reading

Share

Menjelajahi Subkultur Cosplay

Menjelajahi Subkultur Cosplay – Bagi sebagian orang, cosplay adalah hobi. Bagi yang lain, cosplay merupakan gaya hidup. Apakah Anda telah berpartisipasi dalam cosplay atau tidak, cosplay sudah menjadi lazim di masyarakat saat ini. Banyak waktu dan tenaga yang dihabiskan untuk membuat kostum ini, agar individu dapat berpartisipasi dalam acara yang memungkinkan mereka untuk mewujudkan karakter favorit mereka. Bagi yang belum tahu, cosplay sama seperti berpakaian sebagai penyihir untuk Halloween. Tetapi bagi mereka yang berlatih seni, cosplay lebih dari sekedar berdandan – itu sepenuhnya membenamkan diri sebagai karakter dan tampil di depan ratusan penggemar.

Bagaimana fenomena ini dimulai? Kapan cosplay tumbuh dari ‘berpakaian untuk orang dewasa’ menjadi sesuatu yang telah diterima sebagai sub budaya dan representasi fandom seseorang? slot88

Menjelajahi Subkultur Cosplay

Sejarah Cosplay

Awalnya dijuluki sebagai ‘kostum’, cosplay dimulai pada akhir 1930-an di Amerika Utara. Saat itu, cosplay tidak mengharuskan peserta untuk meniru penampilan karakter. Sebaliknya, mereka hanya perlu berpakaian dengan tepat untuk genre, yang adalah apa yang Forrest J. Ackerman lakukan dalam kostum futuristik ketika ia menghadiri konvensi fiksi ilmiah. Dia adalah peserta pertama yang muncul dalam kostum, jadi pada tahun-tahun berikutnya, konvensi mulai terlihat seperti bola topeng, dan hadiah diberikan kepada siapa pun yang memiliki ‘kostum terbaik.’

Di Jepang, serial manga, Urusei Yatsura, dan serial televisi, Mobile Suit Gundam, membantu meluncurkan gerakan ini, ketika mahasiswa Jepang berpakaian dengan bersemangat sebagai karakter favorit mereka untuk konvensi. Meminjam praktik menyamar dari Amerika Utara, penggemar akan memerankan kembali adegan favorit mereka, yang menambah kegembiraan, karena mereka dapat menampilkan kekaguman mereka untuk seri.

Baru pada tahun 1984 istilah ‘cosplay’ diciptakan, menggabungkan kata-kata ‘kostum’ dan ‘bermain’. Ini diciptakan oleh reporter Jepang, Nobuyuki Takahashi, setelah ia menghadiri Worldcon di Los Angeles. Saat menerjemahkan kata ‘topeng’ ke audiens Jepang, ia berpikir bahwa kata itu terdengar ‘terlalu kuno’ dan menggunakan ‘cosplay’ untuk menggambarkan konsep tersebut.

Maju cepat ke hari ini, saat cosplay telah menciptakan subkulturnya sendiri. Di Amerika Utara, tidak aneh lagi melihat orang-orang mengenakan kostum di kebaktian. Cosplay tidak lagi terbatas hanya pada sci-fi atau anime, tetapi telah bercabang ke dalam kategori lain, seperti pahlawan super, karakter kartun, karakter video game, dan banyak lagi. Demikian pula, Jepang telah mewujudkan cosplay sebagai bagian dari budaya pop mereka, terutama di distrik seperti Harajuku dan Shibuya. Para cosplayer di area ini berpakaian setiap hari, jadi tidak aneh melihat seseorang menonjol di antara semua warga sipil.

Selain itu, kafe pelayan telah menjadi sangat populer, di mana seorang pelayan berpakaian sebagai pelayan dan melayani ‘tuannya’ (alias pelanggan). Jenis permainan peran ini mungkin dianggap ‘aneh’ bagi orang lain, yang menarik kita pada pertanyaan mengapa orang memilih untuk berpartisipasi dalam cosplay di tempat pertama.

Mengapa Orang Berpartisipasi?

Menjelajahi Subkultur Cosplay

Ada banyak alasan mengapa peserta berdiam dalam seni cosplay. Seperti halnya menyenangkan berdandan sebagai orang yang berbeda di Halloween, cosplayer senang mengubah diri mereka menjadi karakter. Dalam video BuzzFeedYellow, “Why I cosplay”, dua cosplayer berbagi bahwa menjadi orang lain memberi mereka kekuatan karena itu membantu dengan kepercayaan diri mereka. Seseorang menjelaskan, “Melalui cosplay, aku bisa menjadi karakter ini. Saya bisa hidup secara perwakilan dengan betapa kerennya mereka. ” Karena cosplay berfokus pada kemiripan dengan karakter, pemikiran dimasukkan ke dalam kostum berkualitas tinggi dan permainan peran yang realistis. Dalam arti tertentu, cosplay itu seperti akting, karena para peserta harus masuk ke karakter dan bersikap seperti mereka begitu mereka mengenakan kostum mereka.

Dalam subkultur ini, ada juga rasa kebersamaan yang kuat. Apakah seseorang suka menjahit, membuat model, atau fotografi, penggemar dapat berinteraksi dengan orang lain yang berada dalam fandom yang sama. Ada rasa persatuan, dan itu menggetarkan hati melihat orang lain cosplay sebagai karakter yang sama atau karakter lain dari seri yang sama. Foto grup diambil, dan ‘layanan penggemar’ dilakukan untuk membuat penonton bersemangat. Dalam beberapa kasus, cosplayer akan berkumpul untuk acara-acara selain konvensi. Misalnya, mereka yang senang membuat kostum menghadiri pesta menjahit untuk mengerjakan kostum mereka dengan cosplayer lain dan berbagi tip konstruksi. Ada juga pesta pantai cosplay dan acara klub yang diselenggarakan oleh para penggemar, yang memberikan kesempatan bagi para cosplayer untuk mengenakan kostum mereka di lokasi yang berbeda.

Pada akhirnya, kesamaan semua cosplayer adalah bahwa setiap orang menyukai hobi ini karena itu menyenangkan. Itu membutuhkan waktu dan dedikasi, tetapi juga bermanfaat untuk melihat hasilnya. Lagi pula, tidak ada yang menghabiskan berjam-jam membuat kostum mereka hanya untuk dengan enggan mengenakannya setelah selesai. Ini adalah kesempatan untuk mewakili fandom, dan dapat dipraktikkan oleh siapa saja yang mau belajar.

Monetisasi

Meskipun banyak cosplayer berpartisipasi untuk bersenang-senang, ada beberapa yang melakukannya untuk mencari nafkah. Misalnya, selebriti cosplay, Jessica Nigri, menjadi populer ketika kostum ‘Pikachu Seksi‘ miliknya dipasang di Internet. Sejak itu, ia muncul dalam konvensi sebagai model cosplay resmi untuk banyak karakter, seperti Connor Kenway (Assassin’s Creed III), Vivienne Squall (KILLER IS DEAD), dan versi perempuan dari Kapten Edward Kenway (Assassin’s Creed IV: Black Flag ). Fandomnya telah tumbuh secara eksponensial, karena ia memiliki halaman penggemar Facebook, Tumblrs, dan subreddit yang didedikasikan untuknya. Jessica juga menjual poster bertanda tangan tentang dirinya di samping dan dibayar untuk membuat kostum untuk video game baru yang keluar.

Selain Jessica Nigri, ada juga cosplayer yang mengenakan biaya uang untuk mengambil foto mereka. Meskipun monetisasi mendukung peserta dalam kerajinan, itu juga menciptakan komplikasi. Angelia Bermudez, seorang cosplayer Kosta Rika, terdampar di negara asing sebagai korban penipuan. Dia dijanjikan bahwa tiket hotel dan pesawatnya akan ditanggung, tetapi terlambat menyadari bahwa dia sedang ditipu, karena orang yang bertanggung jawab atas akomodasi itu ditangkap. Akibatnya, dia hanya bisa pulang ke rumah karena sumbangan dari penggemar yang baik hatinya.

Ini adalah risiko yang dihadapi oleh para cosplayer profesional, dan sangat disayangkan bahwa mereka yang bekerja keras dalam keahlian mereka diejek atau tidak dianggap serius. Tapi apa yang membuat cosplayer penuh waktu menjadi ‘profesional’ di keahlian mereka? Apakah itu kostum, atau bagaimana seseorang memodelkannya? Apa yang membuat cosplay ‘baik’ di tempat pertama?

Apa yang Membuat Cosplay Bagus?

Menjelajahi Subkultur Cosplay

Pada Agustus 2015, The Buzzfeed’s Try Guys merilis seri empat bagian yang mengeksplorasi dunia cosplay. Dalam seri ini, Try Guys belajar betapa banyak upaya yang dilakukan dalam kostum sebelum kebaktian. Mereka bingung bagaimana satu kostum bisa memakan waktu 700 jam untuk menyelesaikan, yang membuat orang lain berpikir tentang faktor-faktor yang membuat cosplay menjadi bagus.

1. Perhatian pada Detail

Saat mempersiapkan konvensi cosplay, penting untuk merencanakan ke depan dan meluangkan waktu bersama kostum. Meskipun penonton mungkin tidak bisa membedakan antara dua kain atau wig, mereka akan melihat jika kostum tidak terlihat bagus. Penggemar Avid juga akan melihat jika detailnya hilang (seperti gelang), maka beberapa foto harus dianalisis sebelum membuat kostum. Namun, yang paling menarik perhatian orang adalah bagaimana kostum itu pas untuk orang tersebut. Karena itu, cosplayer harus menyesuaikan kostumnya agar sesuai dengan proporsi tubuh mereka, terlepas dari apakah mereka memiliki tipe tubuh yang sama dengan karakternya.

Cosplay juga tentang penampilan keseluruhan. Riasan dapat membantu menonjolkan tampilan, terutama jika karakter memiliki fitur khusus, seperti kumis, telinga peri, dll. Misalnya, Naruto dalam mode bijak memiliki pigmen oranye / merah di sekitar matanya, jadi ini adalah detail yang tidak boleh dilewatkan oleh seorang cosplayer. jika mereka memutuskan untuk cosplay sebagai mode Sage Naruto.

2. Kreativitas

Selama karakter dapat dikenali, penggemar memiliki kebebasan kreatif dengan kostum mereka. Salah satu cara paling populer untuk mengubah desain karakter adalah dengan melakukan pertukaran gender. Pertukaran gender mengubah jenis kelamin karakter dan memodifikasi kostumnya. Misalnya, The Try Guys memutuskan untuk melakukan pertukaran gender dengan melakukan versi laki-laki dari Sailor Scouts.

Pilihan populer lainnya adalah memodifikasi kostum agar sesuai dengan tema yang berbeda, seperti steampunk, Victoria, lolita, dll. Ini tidak hanya memancarkan kreativitas, tetapi membutuhkan imajinasi, karena mungkin tidak ada foto untuk digunakan sebagai referensi. Namun, terlalu banyak modifikasi berisiko penonton untuk tidak mengenali karakter, dan itu mungkin melelahkan untuk tanpa henti menjawab pertanyaan: “Kamu seharusnya menjadi siapa?”

Continue Reading

Share