Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (2)

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (2)Wal-Mart dari internet?

Bagaimana kisah BME membantu kita memahami hubungan kita dengan teknologi?

Ketika saya bertanya kepada pemilik BME Rachel Larratt tentang situs media sosial arus utama, dia menggambarkannya sebagai generik dan hambar.

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (2)

Sebagai pemilik usaha kecil, Larratt menyadari bahwa Facebook dapat membantu bisnis seperti miliknya berkembang.

Dia hanya tidak setuju dengan anggapan Facebook bahwa itu adalah satu “komunitas global” yang besar.

“Ini semua pemasaran,” katanya kepada saya. “Mereka mencoba untuk mengembangkan ide itu [tentang dalam komunitas].”

“Itu hanya dipentaskan, sungguh, seperti toko kotak besar yang mencoba berpura-pura seperti mereka adalah pemilik usaha kecil lokal.”

Dalam membangun basis pengguna yang besar, situs media sosial utama menggunakan penyebut umum terendah untuk istilah seperti “komunitas” dan “pedoman pengguna.”

Panduan pengguna Facebook berlaku untuk semua penggunanya, meskipun basis penggunanya mencakup kelompok orang, perspektif, dan nilai yang sangat beragam.

Kebijakan ini dapat diubah dan diperbarui dengan pemberitahuan minimal kepada pengguna, yang juga berlaku untuk desainnya.

Pengguna memiliki kemampuan terbatas untuk berkomunikasi dengan administrator Facebook ketika ada masalah, seperti yang telah kita lihat ketika waria menuntut perubahan kebijakan “nama asli”, ketika ibu menyusui menolak sensor foto menyusui dan ketika aktivis LGBT bersikeras bahwa foto-foto yang sama ciuman pasangan gender tidak boleh dihalangi karena dianggap “cabul”.

Dalam semua kasus ini, Facebook berusaha untuk menerapkan serangkaian kebijakan menyeluruh pada grup yang memiliki seperangkat etika dan nilai yang sangat berbeda.

Saya telah menemukan bahwa orang-orang yang kalah dari pendekatan ini adalah mereka yang terpinggirkan, yang identitas dan pengalamannya paling tidak diantisipasi oleh para desainer tanpa pengalaman marginalisasi yang signifikan.

Tempat generik tanpa akar

Kehidupan online dapat dianggap sebagai sebuah tempat, meskipun lebih konseptual daripada fisik.

Namun di Facebook – dengan basis penggunanya yang besar – Larratt melihat semacam ketidakberadaan, seperti prediktabilitas umum Wal-Mart yang kontras dengan keistimewaan otentik dari toko kelontong milik lokal.

Kelembutan antarmuka Facebook dan kurangnya pilihan untuk menyesuaikan atau mempersonalisasi desainnya berkontribusi pada perasaan ini.

Saat ini, banyak yang berpikir bahwa internet paling baik diakses melalui perangkat seluler, yang terkadang dicap sebagai pendekatan desain yang “utamakan seluler”.

Mobile pertama mengasumsikan bahwa orang akan mengakses internet dari smartphone daripada laptop, sebuah etika desain yang menekankan aplikasi dan akses instan, tanpa batas, berbeda dengan model perhatian yang diam dan berkelanjutan.

Dengan kata lain, ini dirancang untuk seseorang yang ingin memeriksa berita saat istirahat makan siang atau memindai melalui utas reddit dalam perjalanan pulang kerja.

Bagi mereka yang menghargai perasaan seolah-olah online adalah titik pertemuan fisik, konektivitas yang mudah dan cepat dapat dianggap sebagai hal yang buruk, memperdagangkan kenyamanan dengan komitmen.

Komunitas BME dibangun melalui partisipasi yang berkelanjutan dan teratur. Inilah perbedaan antara menikmati kopi Dunkin Donuts dalam perjalanan ke tempat kerja dan menjadi pengunjung tetap di bar lingkungan.

Menjadi bagian dari komunitas melibatkan bergaul, bermain-main, dan berkomitmen pada aturan lokal untuk berpartisipasi.

Untuk lebih jelasnya, saya tidak membuat dorongan anti-kemajuan terhadap perangkat seluler. Dan saya juga tidak ingin menyarankan bahwa komunitas tandingan paling baik dilayani oleh teknologi yang sudah ketinggalan zaman.

Tetapi perlu dipertimbangkan apakah mobilitas selalu merupakan hal yang baik – dan asumsi apa yang mendorong untuk akses tanpa gangguan.

Teknologi, dan lebih khusus lagi teknologi digital, sering disalahkan atas ketakutan akan isolasi sosial.

Kehebohan tentang video game dan kecanduan internet, serta stereotip yang mengaitkan minat pada teknologi dengan keterampilan sosial yang buruk, menjadikan internet sebagai kambing hitam yang mudah.

Namun para peneliti telah menemukan bahwa akses internet dan penggunaan media sosial terkait dengan jaringan sosial yang lebih beragam.

Penelitian saya menunjukkan bahwa internet dapat menjadi alat koneksi dan dukungan komunitas yang kuat, terutama bagi orang-orang yang memiliki minat atau identitas non-mainstream.

BME dimaksudkan untuk memberikan dasar yang sama bagi orang-orang dengan minat yang tidak biasa, dan selama bertahun-tahun hal itu terjadi, menjadi tempat pertemuan online serta sumber otoritatif untuk informasi modifikasi tubuh.

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (2)

Tetapi model BME kalah dari platform arus utama yang memprioritaskan audiens online yang lebih besar dan desain yang lebih canggih di atas minat khusus dan pedoman yang digerakkan oleh pengguna untuk keanggotaan dan partisipasi.

Jadi saat kami terus merancang platform untuk populasi pengguna yang terus bertambah, penting untuk mempertimbangkan siapa yang akan berada di ujung lain keyboard.

Jika tidak, hanya jenis komunitas tertentu yang akan berkembang, sementara yang lain akan berjuang untuk bertahan hidup.

Continue Reading

Share