Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (1)

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (1) – Sebelum internet, orang yang tertarik dengan modifikasi tubuh – bukan hanya penggemar tato dan tindik, tetapi mereka yang tertarik pada praktik yang lebih tidak biasa seperti penunjuk telinga, membelah lidah, penangguhan, skarifikasi, dan amputasi anggota badan dan organ secara sukarela – mengalami kesulitan bertemu orang lain yang berbagi minat mereka.

Internet, tentu saja, mengubah segalanya: Anda dapat mengobrol dan terhubung dengan siapa pun dari komputer Anda.

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (1)

Dan pada tahun 1994 – lebih dari satu dekade sebelum Facebook diluncurkan – penggemar modifikasi tubuh memulai platform media sosial mereka sendiri: Body Modification E-zine, atau BME.

Pertama beroperasi sebagai layanan papan buletin (bentuk awal papan pesan online), BME akhirnya menambahkan fitur dan fungsi yang merupakan pelopor sebelum alat online yang sekarang dikenal: blogging, wiki, kencan online, dan podcast.

Tetapi ketika situs-situs seperti Facebook dan Myspace muncul, BME mendapati dirinya bersaing untuk mendapatkan perhatian dengan “komunitas global” baru ini.

Kisah situs web menunjukkan bagaimana komunitas online dapat terbentuk dan berantakan – dan bagaimana kehadiran monolitik Facebook membuat komunitas internet yang bertahan lama bagi orang-orang di pinggiran masyarakat menjadi jauh lebih berbahaya.

Komitmen untuk keaslian

BME, bersama dengan adegan punk lama di New Brunswick, New Jersey, dan budaya drag yang berkembang pesat di Brooklyn, adalah tiga komunitas yang saya pelajari dalam buku 2017 saya “Digital Countercultures and the Struggle for Community.”

Ketiganya membentuk apa yang saya sebut “komunitas tandingan” – kelompok yang mendefinisikan diri mereka sebagai, dalam beberapa hal, bertentangan dengan arus utama.

Sebagai seseorang yang mempelajari budaya digital, saya dapat melihat bagaimana orang luar dapat membantu kita memahami bias yang tertanam dalam alat dan perangkat sehari-hari, yang (biasanya) dirancang oleh pria kulit putih yang lurus.

Jadi apa yang bisa kita pelajari dari situs seperti BME?

Pertama, penting untuk mencatat beberapa faktor kunci yang membentuk bagaimana BME mengelola keanggotaan dan partisipasi.

Berbeda dengan situs yang mengharuskan orang untuk menggunakan nama “asli” mereka untuk membuat profil, BME mengizinkan pengguna untuk memilih nama samaran.

Satu-satunya persyaratan adalah minat otentik dalam modifikasi tubuh.

Sebagai syarat keanggotaan, pengguna harus mengirimkan foto atau akun langsung dari modifikasi mereka. Gambar dan akun ini kemudian diperiksa oleh anggota BME.

Sementara tato dan tindikan mungkin tampak cukup umum hari ini, ini kurang benar ketika BME dimulai pada pertengahan 1990-an. Dan masih umum bagi orang-orang yang telah menjalani beberapa prosedur modifikasi tubuh yang lebih ekstrem, seperti pembelahan lidah dan implan subdermal, dikucilkan.

Aturan partisipasi BME dimaksudkan untuk melindungi mereka yang merasa distigmatisasi. Ini juga mengharuskan anggota untuk mengambil peran mereka dalam masyarakat dengan serius.

Akun dapat ditangguhkan jika pengguna tidak memposting secara teratur, artinya orang tidak dapat begitu saja mendaftar dan mengintai.

Namun sejumlah tantangan muncul. Modifikasi tubuh menjadi semakin umum, mengancam status orang luar BME.

Kemudian situs jejaring sosial arus utama mulai lepas landas, dan segera mulai bersaing untuk mendapatkan pengguna dengan situs niche yang lebih kecil seperti BME.

Mencoba untuk mengikuti

Setelah Myspace dan Facebook diluncurkan, BME berjuang untuk mempertahankan anggota yang tertarik pada audiens yang lebih besar dan fitur yang lebih canggih dari situs baru yang didanai lebih baik.

Pada tahun 2011, BME merencanakan perombakan: Untuk pertama kalinya, mereka akan menggunakan desainer dari luar komunitas modifikasi.

Setelah serangkaian penundaan dan masalah anggaran, versi baru situs diluncurkan. Tetapi ada bug, dan beberapa pengguna tidak menyukai estetika baru, yang tampaknya mencerminkan situs web arus utama kontemporer.

Sementara itu, konten yang biasa-biasa saja di BME, seperti memekakkan lidah dan menunjuk telinga, bisa sangat provokatif di situs mainstream.

Pengguna BME yang tertarik ke jaringan media sosial baru ini dapat mengumpulkan ribuan, bukan lusinan, tampilan.

Dan berbeda dengan perangkat lunak BME yang ketinggalan jaman dan terkadang bermasalah, platform seperti Facebook menawarkan desain yang lebih rapi dan fitur yang lebih canggih, seperti penandaan foto dan penandaan geografis.

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (1)

Seiring waktu, tantangan terhadap komunitas BME ini menjadi semakin bermasalah. Anggota menghapus akun atau berhenti memposting.

Pada tahun 2015, forum komunitas utama – yang dulunya memiliki ratusan posting sehari – tidak ada satu komentar pun selama lebih dari enam bulan.

Setelah memprediksi banyak fungsi dan fitur web, BME gagal mengantisipasi kehancurannya sendiri.

Continue Reading

Share