Goth, Steampunk dan Keadaan Subkultur Hari Ini

Goth, Steampunk dan Keadaan Subkultur Hari Ini – Dalam lingkungan global di mana kelembutan tampaknya menguasai dan orang-orang lebih terhubung – dan karena itu bisa dibilang lebih homogen – dari sebelumnya, subkultur mungkin tampak menurun.

Tapi ini jauh dari kasus. Subkultur mencakup lebih banyak orang daripada hanya kaum muda saat ini, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian Paul Hodkinson tentang gothic dan penuaan.

Goth, Steampunk dan Keadaan Subkultur Hari Ini

Dua kali setahun setiap tahun, sebuah peristiwa aneh terjadi di sebuah kota kecil di tepi pantai: Whitby Goth Weekend.

Awalnya diselenggarakan sebagai pertemuan gothic pada tahun 1994, festival ini sekarang menjadi salah satu acara terbesar dalam kalender gothic Eropa.

Festival, yang paling baru diadakan selama akhir pekan pertama bulan November, tidak lagi hanya menarik gothic – banyak penggemar steampunk, antara lain, sudah mulai hadir juga. Jadi apa yang dikatakan tentang subkultur hari ini?

Goth muncul pada akhir 1970-an, dan sering dikaitkan dengan popularitas The Sisters of Mercy (meskipun penyanyi utama, Andrew Eldritch, menolak asosiasi apa pun), serta The Damned, Bauhaus, Siouxsie and the Banshees, dan The March Violets.

Musiknya beragam, tetapi sering dicirikan oleh ketukan drum yang berat (pada mesin drum), gitar rock, vokal pria dengan nada rendah, dan sebagai tandingannya, suara wanita dengan nada tinggi.

Tapi itu bukan hanya budaya musik. Bagi banyak orang, gothic adalah pilihan gaya hidup.

Goth dicirikan paling terkenal oleh gagasan estetika gelap, sehingga pilihan busana sering dipengaruhi oleh kepekaan melankolis (pakaian hitam, tindikan, tato).

Ini bukan untuk mengatakan bahwa budaya itu menyedihkan, seperti yang dicatat dengan cermat oleh buku Catherine Spooner yang akan datang.

Memang, sisi lucu Whitby Goth Weekend terlihat jelas jika kita melihat acara sepak bola tahunan festival tersebut, yang menampilkan pendukung footie berpakaian hitam, dan pemain dengan rambut hitam panjang yang luar biasa.

Halaman belakang Drakula

Sementara fondasi Whitby Goth Weekend berhubungan dengan afiliasi subkultur dan musik yang sangat spesifik, dalam beberapa tahun terakhir ini agak beragam.

Whitby sekarang menarik banyak peserta yang mungkin tidak mengidentifikasi sebagai gothic. Mereka merayakan tontonan mode dan peluang fotografi.

Banyak dari orang-orang ini tertarik pada warisan sastra Biara dan Gereja St Mary, yang ditampilkan dalam novel tahun 1897 Bram Stoker, Dracula.

Ini telah memicu banyak kekecewaan dari beberapa peserta, yang melihatnya sebagai pengurangan dari subkultur itu sendiri.

Tentu saja, ada perdebatan lama dalam teori subkultur tentang sifat keaslian dan penandaan batas, termasuk gagasan Sara Thornton tentang “modal subkultur” (1995), yang menurutnya terkait dengan penegasan kekhasan, dan klaim untuk otoritas subkultur.

Ross Haenfler mencatat bahwa sementara individualitas, toleransi, dan permainan bebas kreatif sering dibanggakan sebagai penanda subkultur, dalam praktiknya, selalu ada “pertempuran hierarki”.

Tapi festival, seperti halnya subkultur, tidak berhenti: penampilan baru-baru ini oleh pakaian synth-rock William Control, dan band gelombang gelap yang berbasis di London, Cold in Berlin, bersaksi tentang jenis suara baru, dan generasi yang berbeda. dari peserta.

Diversifikasi tersebut juga mencakup genre lain, seperti steampunk. Pada tahun 2007, James Richardson-Brown (Kapten Sydeian) menyelenggarakan pertemuan steampunk pertama di Whitby, bertepatan dengan festival.

Goth, Steampunk dan Keadaan Subkultur Hari Ini

Sejak saat itu, steampunk telah berkumpul bersama komunitas tradisional dalam serangkaian acara pinggiran yang diselenggarakan di The Rifle Club.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa tidak ada tumpang tindih dalam subkultur ini: salah satu band steampunk paling terkemuka, Abney Park, telah menjadi headline di acara utama tiga kali. Pergeseran seperti itu menunjukkan fluiditas dalam kedua subkultur.

Continue Reading

Share

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (2)

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (2)Wal-Mart dari internet?

Bagaimana kisah BME membantu kita memahami hubungan kita dengan teknologi?

Ketika saya bertanya kepada pemilik BME Rachel Larratt tentang situs media sosial arus utama, dia menggambarkannya sebagai generik dan hambar.

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (2)

Sebagai pemilik usaha kecil, Larratt menyadari bahwa Facebook dapat membantu bisnis seperti miliknya berkembang.

Dia hanya tidak setuju dengan anggapan Facebook bahwa itu adalah satu “komunitas global” yang besar.

“Ini semua pemasaran,” katanya kepada saya. “Mereka mencoba untuk mengembangkan ide itu [tentang dalam komunitas].”

“Itu hanya dipentaskan, sungguh, seperti toko kotak besar yang mencoba berpura-pura seperti mereka adalah pemilik usaha kecil lokal.”

Dalam membangun basis pengguna yang besar, situs media sosial utama menggunakan penyebut umum terendah untuk istilah seperti “komunitas” dan “pedoman pengguna.”

Panduan pengguna Facebook berlaku untuk semua penggunanya, meskipun basis penggunanya mencakup kelompok orang, perspektif, dan nilai yang sangat beragam.

Kebijakan ini dapat diubah dan diperbarui dengan pemberitahuan minimal kepada pengguna, yang juga berlaku untuk desainnya.

Pengguna memiliki kemampuan terbatas untuk berkomunikasi dengan administrator Facebook ketika ada masalah, seperti yang telah kita lihat ketika waria menuntut perubahan kebijakan “nama asli”, ketika ibu menyusui menolak sensor foto menyusui dan ketika aktivis LGBT bersikeras bahwa foto-foto yang sama ciuman pasangan gender tidak boleh dihalangi karena dianggap “cabul”.

Dalam semua kasus ini, Facebook berusaha untuk menerapkan serangkaian kebijakan menyeluruh pada grup yang memiliki seperangkat etika dan nilai yang sangat berbeda.

Saya telah menemukan bahwa orang-orang yang kalah dari pendekatan ini adalah mereka yang terpinggirkan, yang identitas dan pengalamannya paling tidak diantisipasi oleh para desainer tanpa pengalaman marginalisasi yang signifikan.

Tempat generik tanpa akar

Kehidupan online dapat dianggap sebagai sebuah tempat, meskipun lebih konseptual daripada fisik.

Namun di Facebook – dengan basis penggunanya yang besar – Larratt melihat semacam ketidakberadaan, seperti prediktabilitas umum Wal-Mart yang kontras dengan keistimewaan otentik dari toko kelontong milik lokal.

Kelembutan antarmuka Facebook dan kurangnya pilihan untuk menyesuaikan atau mempersonalisasi desainnya berkontribusi pada perasaan ini.

Saat ini, banyak yang berpikir bahwa internet paling baik diakses melalui perangkat seluler, yang terkadang dicap sebagai pendekatan desain yang “utamakan seluler”.

Mobile pertama mengasumsikan bahwa orang akan mengakses internet dari smartphone daripada laptop, sebuah etika desain yang menekankan aplikasi dan akses instan, tanpa batas, berbeda dengan model perhatian yang diam dan berkelanjutan.

Dengan kata lain, ini dirancang untuk seseorang yang ingin memeriksa berita saat istirahat makan siang atau memindai melalui utas reddit dalam perjalanan pulang kerja.

Bagi mereka yang menghargai perasaan seolah-olah online adalah titik pertemuan fisik, konektivitas yang mudah dan cepat dapat dianggap sebagai hal yang buruk, memperdagangkan kenyamanan dengan komitmen.

Komunitas BME dibangun melalui partisipasi yang berkelanjutan dan teratur. Inilah perbedaan antara menikmati kopi Dunkin Donuts dalam perjalanan ke tempat kerja dan menjadi pengunjung tetap di bar lingkungan.

Menjadi bagian dari komunitas melibatkan bergaul, bermain-main, dan berkomitmen pada aturan lokal untuk berpartisipasi.

Untuk lebih jelasnya, saya tidak membuat dorongan anti-kemajuan terhadap perangkat seluler. Dan saya juga tidak ingin menyarankan bahwa komunitas tandingan paling baik dilayani oleh teknologi yang sudah ketinggalan zaman.

Tetapi perlu dipertimbangkan apakah mobilitas selalu merupakan hal yang baik – dan asumsi apa yang mendorong untuk akses tanpa gangguan.

Teknologi, dan lebih khusus lagi teknologi digital, sering disalahkan atas ketakutan akan isolasi sosial.

Kehebohan tentang video game dan kecanduan internet, serta stereotip yang mengaitkan minat pada teknologi dengan keterampilan sosial yang buruk, menjadikan internet sebagai kambing hitam yang mudah.

Namun para peneliti telah menemukan bahwa akses internet dan penggunaan media sosial terkait dengan jaringan sosial yang lebih beragam.

Penelitian saya menunjukkan bahwa internet dapat menjadi alat koneksi dan dukungan komunitas yang kuat, terutama bagi orang-orang yang memiliki minat atau identitas non-mainstream.

BME dimaksudkan untuk memberikan dasar yang sama bagi orang-orang dengan minat yang tidak biasa, dan selama bertahun-tahun hal itu terjadi, menjadi tempat pertemuan online serta sumber otoritatif untuk informasi modifikasi tubuh.

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (2)

Tetapi model BME kalah dari platform arus utama yang memprioritaskan audiens online yang lebih besar dan desain yang lebih canggih di atas minat khusus dan pedoman yang digerakkan oleh pengguna untuk keanggotaan dan partisipasi.

Jadi saat kami terus merancang platform untuk populasi pengguna yang terus bertambah, penting untuk mempertimbangkan siapa yang akan berada di ujung lain keyboard.

Jika tidak, hanya jenis komunitas tertentu yang akan berkembang, sementara yang lain akan berjuang untuk bertahan hidup.

Continue Reading

Share

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (1)

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (1) – Sebelum internet, orang yang tertarik dengan modifikasi tubuh – bukan hanya penggemar tato dan tindik, tetapi mereka yang tertarik pada praktik yang lebih tidak biasa seperti penunjuk telinga, membelah lidah, penangguhan, skarifikasi, dan amputasi anggota badan dan organ secara sukarela – mengalami kesulitan bertemu orang lain yang berbagi minat mereka.

Internet, tentu saja, mengubah segalanya: Anda dapat mengobrol dan terhubung dengan siapa pun dari komputer Anda.

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (1)

Dan pada tahun 1994 – lebih dari satu dekade sebelum Facebook diluncurkan – penggemar modifikasi tubuh memulai platform media sosial mereka sendiri: Body Modification E-zine, atau BME.

Pertama beroperasi sebagai layanan papan buletin (bentuk awal papan pesan online), BME akhirnya menambahkan fitur dan fungsi yang merupakan pelopor sebelum alat online yang sekarang dikenal: blogging, wiki, kencan online, dan podcast.

Tetapi ketika situs-situs seperti Facebook dan Myspace muncul, BME mendapati dirinya bersaing untuk mendapatkan perhatian dengan “komunitas global” baru ini.

Kisah situs web menunjukkan bagaimana komunitas online dapat terbentuk dan berantakan – dan bagaimana kehadiran monolitik Facebook membuat komunitas internet yang bertahan lama bagi orang-orang di pinggiran masyarakat menjadi jauh lebih berbahaya.

Komitmen untuk keaslian

BME, bersama dengan adegan punk lama di New Brunswick, New Jersey, dan budaya drag yang berkembang pesat di Brooklyn, adalah tiga komunitas yang saya pelajari dalam buku 2017 saya “Digital Countercultures and the Struggle for Community.”

Ketiganya membentuk apa yang saya sebut “komunitas tandingan” – kelompok yang mendefinisikan diri mereka sebagai, dalam beberapa hal, bertentangan dengan arus utama.

Sebagai seseorang yang mempelajari budaya digital, saya dapat melihat bagaimana orang luar dapat membantu kita memahami bias yang tertanam dalam alat dan perangkat sehari-hari, yang (biasanya) dirancang oleh pria kulit putih yang lurus.

Jadi apa yang bisa kita pelajari dari situs seperti BME?

Pertama, penting untuk mencatat beberapa faktor kunci yang membentuk bagaimana BME mengelola keanggotaan dan partisipasi.

Berbeda dengan situs yang mengharuskan orang untuk menggunakan nama “asli” mereka untuk membuat profil, BME mengizinkan pengguna untuk memilih nama samaran.

Satu-satunya persyaratan adalah minat otentik dalam modifikasi tubuh.

Sebagai syarat keanggotaan, pengguna harus mengirimkan foto atau akun langsung dari modifikasi mereka. Gambar dan akun ini kemudian diperiksa oleh anggota BME.

Sementara tato dan tindikan mungkin tampak cukup umum hari ini, ini kurang benar ketika BME dimulai pada pertengahan 1990-an. Dan masih umum bagi orang-orang yang telah menjalani beberapa prosedur modifikasi tubuh yang lebih ekstrem, seperti pembelahan lidah dan implan subdermal, dikucilkan.

Aturan partisipasi BME dimaksudkan untuk melindungi mereka yang merasa distigmatisasi. Ini juga mengharuskan anggota untuk mengambil peran mereka dalam masyarakat dengan serius.

Akun dapat ditangguhkan jika pengguna tidak memposting secara teratur, artinya orang tidak dapat begitu saja mendaftar dan mengintai.

Namun sejumlah tantangan muncul. Modifikasi tubuh menjadi semakin umum, mengancam status orang luar BME.

Kemudian situs jejaring sosial arus utama mulai lepas landas, dan segera mulai bersaing untuk mendapatkan pengguna dengan situs niche yang lebih kecil seperti BME.

Mencoba untuk mengikuti

Setelah Myspace dan Facebook diluncurkan, BME berjuang untuk mempertahankan anggota yang tertarik pada audiens yang lebih besar dan fitur yang lebih canggih dari situs baru yang didanai lebih baik.

Pada tahun 2011, BME merencanakan perombakan: Untuk pertama kalinya, mereka akan menggunakan desainer dari luar komunitas modifikasi.

Setelah serangkaian penundaan dan masalah anggaran, versi baru situs diluncurkan. Tetapi ada bug, dan beberapa pengguna tidak menyukai estetika baru, yang tampaknya mencerminkan situs web arus utama kontemporer.

Sementara itu, konten yang biasa-biasa saja di BME, seperti memekakkan lidah dan menunjuk telinga, bisa sangat provokatif di situs mainstream.

Pengguna BME yang tertarik ke jaringan media sosial baru ini dapat mengumpulkan ribuan, bukan lusinan, tampilan.

Dan berbeda dengan perangkat lunak BME yang ketinggalan jaman dan terkadang bermasalah, platform seperti Facebook menawarkan desain yang lebih rapi dan fitur yang lebih canggih, seperti penandaan foto dan penandaan geografis.

Bagaimana Facebook, Wal-Mart dan Subkultur Online (1)

Seiring waktu, tantangan terhadap komunitas BME ini menjadi semakin bermasalah. Anggota menghapus akun atau berhenti memposting.

Pada tahun 2015, forum komunitas utama – yang dulunya memiliki ratusan posting sehari – tidak ada satu komentar pun selama lebih dari enam bulan.

Setelah memprediksi banyak fungsi dan fitur web, BME gagal mengantisipasi kehancurannya sendiri.

Continue Reading

Share